10 Hal Mengejutkan Tentang Ekonomi Arab Saudi


Kerajaan Arab Saudi secara resmi didirikan pada tahun 1932, dan dalam hampir sembilan dekade sejak didirikan, ia telah tumbuh menjadi salah satu negara terkaya di Bumi.

Kondisi ini hampir seluruhnya berkat cadangan minyak dan gas alam yang luas di negara ini, meskipun Arab Saudi juga telah membuat langkah-langkah di bidang kegiatan ekonomi lainnya, seperti produksi pertanian.

Dari pengeluaran militer hingga populasi pekerja asing, berikut adalah 12 fakta mengejutkan tentang ekonomi Arab Saudi sebagaimana ditulis Business Insider:

1. Cadangan sumber daya alam Arab Saudi senilai lebih dari Rp484.200 triliun
Sekitar 20% dari cadangan minyak yang ada di planet ini ada di Arab Saudi dan minyak inilah yang merupakan bagian terbesar dari kekayaan sumber daya alam kerajaan. Arab Saudi juga memiliki simpanan tembaga, perak, fosfat, dan beberapa sumber daya lainnya. Cadangan sumber daya Arab Saudi diperkirakan senilai US$33 triliun atau sekitar Rp484.200 triliun

2. Rumah bagi perusahaan paling menguntungkan di dunia
Dengan laba yang dilaporkan melampaui US$ 111 miliar atau sekitar Rp1,600 triliun pada tahun 2018, Saudi Aramco diyakini sebagai perusahaan paling menguntungkan di dunia. Penghasilan bersih yang mengejutkan dari perusahaan minyak milik negara lebih tinggi daripada gabungan Apple, Amazon, dan Alphabet.

Saudi Aramco go publik selama bertahun-tahun, tetapi setelah perusahaan menarik US$ 100 miliar dalam penawaran obligasi, IPO tampaknya telah ditahan.

Meski saat ini menyumbang sekitar 90% dari ekonomi Saudi, minyak tidak ditemukan di sana sampai 1938. Pada tahun itu, para pencari kerja yang bekerja untuk Standard Oil yang berbasis di California akhirnya menemukan cadangan minyak. Perusahaan akan mengelola produksi Saudi hingga 1980, ketika keluarga kerajaan Saudi mengambil alih operasi. Saat ini, produksi minyak menyediakan lebih dari 90% kekayaan negara.

3. PDB rendah
Arab Saudi memiliki PDB tahunan terbesar ke-18 jika dibandingkan dengan negara lain. Tetapi jika dibandingkan dengan produk domestik bruto tahunan negara-negara Amerika, ekonomi Saudi lebih kecil dalam hal keseluruhan tahunan daripada negara bagian Pennsylvania. Pada 2017, kerajaan itu memiliki PDB sekitar US$ 683 miliar, sedangkan Pennsylvania US$ 752 miliar. Dan Pennsylvania menempati urutan keenam dalam hal PDB negara. Arab Saudi menempati urutan ke 4 dalam PDB per kapita di antara negara-negara Timur Tengah.

Meskipun sering dianggap sebagai negara paling kaya di Timur Tengah, Arab Saudi sebenarnya keempat dalam hal kekayaan per kapita, di belakang Qatar, Kuwait, dan Uni Emirat Arab. Di Qatar, pendapatan rata-rata per kapita adalah US$ 129.700 atau sekitar Rp1,8 miliar per tahun sedangkan di Arab Saudi hanya adalah US$ 54.100 atau sekitar Rp770 juta.

4. Pegeluaran tertinggi kecuali militer
Dalam persen dari PDB tahunan, hanya Oman yang mengalahkan Kerajaan Arab Saudi dalam hal pengeluaran militer. Arab Saudi mengarahkan lebih dari 10% dari anggaran tahunannya untuk pengeluaran militer, atau sekitar US$ 69 miliar setiap tahun. Sebagai perbandingan Amerika menghabiskan sekitar US$ 610 miliar untuk militernya setiap tahun, tetapi itu hanya mencapai 3,1% dari PDB Amerika, menurut Bank Dunia.

5. Bukan salah satu dari 20 negara pengekspor terbesar
Pada tahun 2017, kerajaan berada di urutan ke-22 dalam hal nilai ekspor, mengirimkan sejumlah barang senilai US$ 231,3 miliar dan berada tepat di belakang India, yang menghasilkan ekspor senilai US$ 299,3 miliar tahun itu, dan sedikit di atas Thailand, dengan US$ 228,2 miliar diekspor.


6. Memiliki peternakan sapi perah terbesar di dunia
Peternakan Al Marai di Arab Saudi adalah penghasil susu terbesar di planet ini. Sekitar 95.000 sapi perah disimpan di sana, dan produk susu menghasilkan hampir 1 miliar liter susu setiap hari.


7. Pendapatan per kapita di bawah Amerika Serikat
Menurut data yang dikumpulkan oleh Bank Dunia, pendapatan per kapita orang Amerika adalah US$ 59.160 pada tahun 2017. Pada tahun yang sama, pendapatan per kapita Saudi adalah US$ 20.090, atau 2,9 kali lebih rendah dari Amerika.

8. Salah satu ladang minyaknya cukup untuk mengisi 4,77 juta kolam renang Olimpiade
Ladang minyak Ghawar di Arab Saudi memiliki sekitar 75 miliar barel minyak, yang cukup untuk mengisi lebih dari 4.770.890 kolam renang Olimpiade. Sebagai gambaran kolam-kolam itu menampung 660.253 galon air saat diisi hingga batas regulasi.

9. Memiliki penduduk 33 juta dan mempekerjakan sekitar 6 juta pekerja asing
Industri minyak dan gas Saudi didominasi oleh pekerja asing, dengan sekitar 6 juta warga negara asing dipekerjakan di kerajaan itu. Itu berarti bahwa pada hari tertentu, lebih dari 15% orang yang tinggal di Arab Saudi adalah warga negara asing.

10. Memiliki Masalah dengan pengangguran yang parah
Bahkan ketika orang asing berbondong-bondong ke ladang minyak dan gas dan kilang Arab Saudi, warga negaranya menghadapi kekurangan pekerjaan kronis. Pada tahun 2018, tingkat pengangguran mencapai 12,9%, dengan sekitar dua juta orang Saudi kehilangan pekerjaan meskipun cadangan uang tunai negara sangat besar.