Besok Daerah-Daerah Ini, Akan Gelap Gulita di Siang Hari Bolong


Gerhana matahari merupakan salah satu fenomena alam yang selalu dinanti-nanti masyarakat bumi. Dan besok tanggal 2 Juli 2019 daerah-daerah yang akan dilintasi Gerhana Matahari akan gelap gulita pada siang hari.

Seperti dilansir dari Space, Senin (1/7/2019) gerhana matahari terjadi ketika posisi bulan terletak di antara bumi dan matahari dan menutup sebagian atau seluruh cahaya matahari yang dipancarkan ke bumi, sehingga keadaan bumi akan gelap gulita selama beberapa waktu walaupun dalam kondisi siang hari.

Gelapnya bumi inilah yang menarik perhatian khalayak. Selain dapat menambah wawasan, fenomena gerhana matahari jadi peristiwa unik yang tidak boleh dilewatkan.


Dalam fenomena gerhana matahari, bulan yang memiliki ukuran lebih kecil dari matahari mampu menutupi cahaya matahari yang seharusnya sampai ke bumi, karena bulan berada lebih dekat dengan bumi. Selain itu, pada fenomena gerhana matahari ini, matahari, bulan dan bumooi berada dalam satu garis lurus yang sama.

Menurut Space, jalur totalitas tersebut hanya berukuran selebar 200 kilometer, dan untuk gerhana Matahari total 2 Juli 2019 ini, jalurnya dimulai dekat La Serena, Cile dan berakhir di selatan Buenos Aires, Argentina. Gerhana parsial akan terlihat di Uruguay, Paraguay, Ekuador, dan Brasil.

Sebagian besar jalur totalitas gerhana total ini akan melintasi Samudra Pasifik, wilayah perairan yang tidak terdapat banyak manusia yang mengamatinya, tetapi jalur tersebut akan berakhir di pantai timur Amerika Selatan.

Fase totalitas gerhana akan pertama kali terlihat di Pulau Oeno, wilayah Inggris di Samudra Pasifik Selatan, pada pukul 10:24 waktu setempat (18:24 GMT). Tempat pertama di Amerika Selatan yang berkesempatan melihat totalitas akan berada di dekat La Serena, Cile, di mana totalitas dimulai pada 04:39 malam waktu setempat (19:39 GMT).

Pertunjukan ini akan mencakup jalur totalitas gerhana yang akan terjadi di seluruh Amerika Selatan, dikutip dari laman resmi NASA.

Sebagian gerhana juga dapat dilihat dari dataran tinggi dan pantai sambil mempelajari interaksi antara matahari, bumi dan bulan, kemudian para ilmuwan juga dapat melakukan observasi berbasis darat dan udara selama satu setengah jam untuk melengkapi kekayaan data dan gambar yang disediakan oleh asset ruang angkasa.