'Dewa Kekacauan' Dipastikan Mendekati Bumi


NASA tengah kedatangan asteroid besar bernama God of Chaos atau Dewa Kekacauan. Asteroid tersebut berukuran sangat besar dengan lebar 340 meter sehingga dikategorikan ilmuwan sebagai Potentially Hazardous Asteroids (PHA) atau asteroid yang berpotensi membahayakan Bumi.

Membawa kode Apophis 99942, asteroid ini pertama kali ditemukan oleh para astronom Australia di Kitt Peak National Observatory pada Juni 2004. Awalnya, ilmuwan Australia menghitung bahwa kemungkinan asteroid God of Chaos menabrak Bumi adalah sebesar 2,7 persen.

Seperti namanya, God of Chaos akan sangat menimbulkan kekacauan bila menabrak Bumi dan bahkan ratusan ribu nyawa manusia bisa menjadi taruhannya. Namun tenang saja, NASA telah menghitungnya kembali dan mengatakan bahwa objek tersebut hanya akan melintas dekat dengan Bumi.


Hanya ada 1 dalam 100.000 kemungkinan bahwa asteroid akan menabrak Bumi. Asteroid akan melintas dekat Bumi di tahun 2029 dengan jarak 19 ribu mil atau 31 ribu kilometer dari Bumi. Meteorit yang lebih kecil dari 30 meter biasanya meledak di udara, seperti yang terjadi di Chelyabinsk, Rusia, pada tahun 2013.

Dampak ledakan energi (di udara) asteroid berukuran 30 meter adalah 0,01 MT (Metric Ton), atau 20-30 kali lebih besar dari ledakan bom atom Hiroshima. Bisa dibayangkan bagaimana ledakan God of Chaos apabila meledak di permukaan Bumi dengan potensi ledakan energi hampir 2.000 MT.

Namun ketika melintas mendekati Bumi, ilmuwan NASA dan ilmuwan internasional menganggapnya sebagai momentum tepat untuk mengamati dan menelitinya. Salah satu ilmuwan NASA bernama Marina Brozovi sangat bersemangat menanti kedatangan asteroid 10 tahun lagi.

Menurut Marina Brozović, ilmuwan radar di NASA’s Jet Propulsion Laboratory, Apophis yang mendekati Bumi pada 2029 akan menjadi fenomena menakjubkan bagi dunia sains.


“Kami akan mengamati asteroid dengan teleskop optik maupun radar. Dengan observasi radar, kita mungkin dapat melihat permukaannya dengan detail,” ungkap Marina seperti dilansir dari Express..

Asteroid Apophis pertama-tama bisa dilihat dengan mata telanjang saat tiba di langit malam Belahan Bumi Selatan–melintasi pantai timur hingga barat Australia. Selanjutnya, dia juga akan melanjutkan perjalanannya ke seluruh dunia, melintasi Samudra Hindia hingga Amerika Serikat.

Jarak terdekatnya adalah ketika Apophis berada di atas Samudra Atlantik. Dengan kecepatannya, ia mampu melintasi samudra dalam waktu satu jam sebelum kembali terbang ke luar angkasa.