Pasangan Ini Kurung Anaknya di Kandang Kucing lalu Disiram Air Mendidih


Pasangan suami istri di Singapura diadili atas tuduhan menyiksa dan membunuh anak laki-lakinya yang baru berusia lima tahun. Korban dikurung dalam kandang kucing yang kecil dan disiram dengan air mendidih.

Dalam sidang pengadilan kemarin, Ridzuan Mega Abdul Rahman, 27, dan istrinya Azlin Arujunah, 27, membantah tuduhan bahwa mereka melecehkan dan membunuh korban. Faktanya, anak kecil itu pingsan dan akhirnya meninggal karena luka bakar.

Seminggu sebelum kematiannya, pada Oktober 2016, pasangan itu dituduh mencipratkan air mendidih 92,6 derajat Celsius pada korban setidaknya empat kali.


Mereka juga dituduh mencubit korban dengan tang, memukulnya dengan sapu dan membuatnya terkurung di kandang hewan peliharaan selama berbulan-bulan.

Pengadilan mendengar kesaksian bahwa korban menderita luka bakar parah 70 persen di tubuhnya, serta luka-luka lainnya. Pasangan itu diduga menunda mengirim korban ke rumah sakit selama enam jam.

"Ini adalah pembunuhan yang mengerikan dan tragis," kata tim jaksa penuntut dalam pernyataan pembuka mereka pada hari pertama persidangan 12 November lalu.

"Mengesampingkan penganiayaan fisik yang dideritanya, orang tidak bisa membayangkan rasa sakit dan siksaan yang harus ditanggung almarhum selama berbulan-bulan menjelang kematiannya. Dia disiksa sampai mati, dan tidak ada seorang pun yang bisa dituju," lanjut tim jaksa.

Ridzuan juga dituduh menggunakan sendok yang dipanaskan untuk membakar telapak tangan bocah itu untuk menghukum "tangan pencuri" karena membuka kaleng susu bubuk yang diperuntukkan bagi saudara-saudaranya.

Pasangan asal Singapura itu pada sidang hari Rabu (27/11/2019) menolak untuk memberikan bukti. Azlin mengatakan kepada pengadilan dalam bahasa Inggris; "Saya tidak ingin bersaksi, Yang Mulia."

Mengutip The Straits Times, pasangan itu mengakui tindakan pelecehan terhadap korban dalam sebuah pernyataan kepada polisi.

Profesor Loh Tsee Foong, dari rumah sakit tempat anak itu dirawat, mengatakan; "Anak itu meninggal dengan sangat cepat, dan para perawat sangat tertekan."

"Rumah sakit harus memberi nasihat dan memberikan dukungan kepada para perawat karena mereka menjadi sangat emosional, mereka tidak percaya bahwa ini bisa terjadi pada seorang anak."

Dia menambahkan bahwa bocah lelaki itu—yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan hukum— mengalami luka bakar tingkat kedua hingga ketiga, cedera ginjal akut, dehidrasi, hidung patah, luka di wajah dan keterlambatan bicara yang terisolasi.

Dr Jacob Rajesh, psikolog Azlin, membuat laporan yang menyatakan dia menderita gangguan penyesuaian diri.

Sedangkan Dr Ken Ung mendiagnosis Rahman dengan gangguan perhatian defisit hiperaktif, gangguan penggunaan hipnotis dan gangguan bahan peledak berselang.

Setelah rumah sakit memberi tahu polisi, pasangan orang tua itu ditangkap. Kedua terdakwa menyangkal tuduhan pembunuhan dan persidangan akan berlanjut untuk hari-hari mendatang.

1 comments:

Author
avatar

ASS..WR.WB.SAYA pak resky TKI BRUNAY DARUSALAM INGIN BERTERIMA KASIH BANYAK KEPADA EYANG WORO MANGGOLO,YANG SUDAH MEMBANTU ORANG TUA SAYA KARNA SELAMA INI ORANG TUA SAYA SEDANG TERLILIT HUTANG YANG BANYAK,BERKAT BANTUAN EYANG SEKARAN ORANG TUA SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTAN2NYA,DAN SAWAH YANG DULUNYA SEMPAT DI GADAIKAN SEKARAN ALHAMDULILLAH SUDAH BISA DI TEBUS KEMBALI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN EYANG WORO MANGGOLO MEMBERIKAN ANGKA RITUALNYA KEPADA KAMI DAN TIDAK DI SANGKA SANGKA TERNYATA BERHASIL,BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU SAMA SEPERTI KAMI SILAHKAN HUBUNGI NO HP EYANG WORO MANGGOLO (082-391-772-208) JANGAN ANDA RAGU ANGKA RITUAL EYANG WORO MANGGOLO SELALU TEPAT DAN TERBUKTI INI BUKAN REKAYASA SAYA SUDAH MEMBUKTIKAN NYA TERIMAH KASIH
NO HP EYANG WORO MANGGOLO (082-391-772-208)
BUTUH ANGKA GHOIB HASIL RTUAL EYANG WORO MANGGOLO
DIJAMIN TIDAK MENGECEWAKAN ANDA APAPUN ANDA MINTA INSYA ALLAH PASTI DIKABULKAN BERGAUNLAH SECEPATNYA BERSAMA KAMI JANGAN SAMPAI ANDA MENYESAL

Reply