Ini Cara China Bangun RS Virus Corona dalam Hitungan Hari


China telah dan sedang membangun tiga rumah sakit (RS) khusus untuk pasien virus Corona baru, 2019-nCoV. Satu di antaranya sudah rampung dan dibuka setelah konstruksi berlangsung hanya 48 jam atau dua hari.

Para pejabat China memerintahkan pembangunan beberapa rumah sakit yang minimal terdapat 1.000 tempat tidur itu selesai pada 3 Februari 2020. Proyek sejumlah rumah sakit ini dikenal sebagai proyek Wuhan, karena mengacu pada kota di mana virus Corona baru muncul dan mewabah.

Rencananya, kata para pejabat, proyek tersebut akan mengikuti model serupa pada rumah sakit yang dibangun di Beijing selama wabah SARS tahun 2002-2003, yang membutuhkan waktu seminggu untuk menyelesaikan dan akhirnya mengobati sekitar 700 pasien.

Teknik Konstruksi Negara China mengatakan lebih dari 100 pekerja dikerahkan ke lokasi untuk memulai pembangunan. Para pejabat mengatakan mereka akan menggunakan struktur pre-fabrikasi untuk membuat rumah sakit, memotong waktu yang biasanya terkait dengan pembuatan fasilitas baru. Inilah salah satu cara China bisa membangun rumah sakit dengan sangat cepat.

"Apa yang berbeda tentang struktur ini adalah bahwa mereka terutama dirancang menggunakan kotak baja struktural, yang memungkinkan mereka untuk ditumpuk satu sama lain," kata Grant Geiger, CEO EIR Healthcare, kepada Fox News melalui email, membandingkan struktur rumah sakit di China tersebut dengan konstruksi pada umumnya.

Geiger, yang tidak terlibat dalam proyek Wuhan tetapi yang perusahaannya berfokus pada pembangunan rumah sakit pintar dalam waktu dan uang yang dikeluarkan lebih sedikit, juga mengatakan bahwa fasilitas yang sedang dibangun sebagai bagian dari tanggap darurat tidak menghadapi peraturan yang sama dengan bangunan baru pada umumnya.

"Rumah sakit rawat inap tradisional mungkin membutuhkan waktu dua tahun lebih untuk membangun karena ada perlindungan negara bagian dan lokal di tempat seperti hukum zonasi, persyaratan kode, dan lain-lain," katanya. "Dalam situasi tanggap darurat, menyediakan perawatan klinis adalah yang terpenting." katanya lagi.

Sementara konstruksi tipikal dapat menghasilkan penglihatan tukang ledeng dan listrik yang mencoba menyesuaikan jadwal dengan kontraktor, dalam situasi ini Geiger mengatakan bahwa struktur biasanya datang sudah dilengkapi dan pra-kabel.

"Dalam program tanggap darurat, rumah sakit dikembangkan sebagai kit suku cadang dan disimpan untuk digunakan saat dibutuhkan," katanya. "Semuanya sudah dirancang dan direkayasa agar cocok bersama."

Virus yang sudah membunuh 212 orang dan lebih dari 7.000 orang lainnya terinfeksi di China telah menular antarmanusia. Para pasien sebagian besar "dikurang" atau diisolasi untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut.

Geiger mengatakan rumah sakit tersebut kemungkinan akan dilengkapi dengan sistem mekanik, listrik dan pipa ledeng khusus untuk menjaga pasien dan pekerja terlindung dari kontaminasi.

Dia juga mengatakan bahwa rumah sakit kemungkinan akan menampilkan sistem penyaringan udara khusus yang akan direncanakan sebelum fasilitas itu dibangun.

Foto-foto dari situs konstruksi yang diterbitkan hari Kamis oleh Associated Press menunjukkan puluhan crane dan pekerja berjalan di sekitar lokasi konstruksi dengan beberapa struktur sudah ada.