Pada 2050, Elon Musk akan Kirim 1 Juta Orang ke Mars


Elon Musk terus  membuat target ‘gila’ dalma upaya melakukan penerbangan ke Mars. Pemilik SpaceX ini mengatakan yakin bisa membangun kota di Mars dengan satu juta penduduk pada tahun 2050.

Musk dalam serangkaian tweet-nya mengatakan dia berharap untuk membangun 1.000 Starship – pesawat ruang angkasa besar dan dapat digunakan kembali. Fasilitas SpaceX di Texas Selatan diharapkan akan membangun 100 Starship per tahun.

Musk menambahkan, tujuan akhirnya adalah meluncurkan rata-rata tiga Starship per hari dan membuat perjalanan ke Mars tersedia bagi siapa saja.

“Harus sedemikian rupa sehingga siapa pun dapat pergi jika mereka mau, dengan pinjaman tersedia bagi mereka yang tidak punya uang,” tulis Musk.

“Tidak  yakin untuk meninggalkan Bumi? Akan ada banyak pekerjaan di Mars!” tambahnya sebagiamana dikutip Business Insider.

Starship, jika direalisasikan sebagaimana yang direncanakan akan menjadi sistem peluncuran paling kuat yang pernah dibuat. Setiap peluncuran akan memberikan dorongan yang cukup untuk mengirim lebih dari 100 ton  dengan 100 orang ke orbit pada satu waktu.

Musk tidak merinci apa yang sebenarnya dibutuhkan roket untuk dibawa ke Mars, tetapi banyak makanan, air, bahan bangunan, peralatan, dan sistem pendukung kehidupan yang. Karena itu, ia memperkirakan akan membutuhkan seluruh armada Starship untuk membangun pemukiman permanen.

“Diperlukan megaton per tahun untuk mengorbit agar kehidupan menjadi multiplanet,” tulisnya pada hari Kamis (16/01).

Secara total, 1.000 Starship secara teori dapat mengangkut sekitar 100 megaton barang ke Mars, Itulah volume yang dikatakan Musk untuk dikirim ke planet merah per tahun. Dengan setiap kapal mengangkut sekitar 100 penumpang, itu akan membuat total migrasi sekitar 100.000 orang.

Musk juga menyarankan dia berencana untuk memanfaatkan jendela waktu singkat yang selaras dengan orbit Bumi dan Mars – yang terjadi setiap 25 bulan. Itu memungkinkan pesawat ruang angkasa untuk lepas dari rotasi Bumi dan mengatur diri mereka pada perjalanan berbahan bakar rendah menuju Mars.

Itu tampaknya bertentangan dengan tweet sebelumnya di mana Musk mengatakan 1.000 Starship akan terbang ke Mars setiap tahun, bukan setiap 26 bulan. Either way, SpaceX memiliki jalan panjang sebelum mencapai tujuan tersebut.

Musk mengatakan prototipe Starship baru dapat diluncurkan sebelum akhir Maret. “Penerbangan pertama mudah-mudahan 2 sampai 3 bulan lagi,” Musk tweet pada 27 Desember.

Pengembangan prototipe mengalmai penundaan setelah ledakan yang tidak disengaja selama tes tekanan tangki bahan bakar pada 20 November, yang meledakkan prototipe Starship 16.

Perusahaan dapat membangun sebanyak 20 prototipe berbeda sebelum para insinyur menentukan desain “1,0” untuk menerbangkan kargo dan manusia.

Sistem peluncuran Starship penuh juga akan mencakup penguat roket 22 lantai yang disebut Super Heavy; dikombinasikan, semuanya akan setinggi sekitar 118 meter. Selama peluncuran, pesawat ruang angkasa Starship akan naik di atas booster, setelah booster kehabisan bahan bakar akan terlepas dan roket mendorong menuju orbit.

Kedua bagian sedang dirancang untuk sepenuhnya dapat digunakan kembali. Jika visi itu terlaksana, Musk memperkirakan biaya satu peluncuran hanya US$ 2 juta  yang akan ratusan kali lebih murah daripada biaya saat ini.