WHO dan Ahli Kesehatan Yakin COVID-19 Bisa Bunuh 80 Juta Orang


Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan para ahli kesehatan memperingatkan bahwa virus corona masuk kategori pandemi Penyakit X yang bisa membunuh 80 juta umat manusia.
Virus korona baru yang mematikan cocok dengan apa yang disebut kategori Penyakit X, seorang pakar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan.

Bahkan sebelumnya Para ilmuwan sebelumnya memperingatkan bahwa wabah penyakit menular yang belum diketahui bisa menghapus 80 juta dan menyebabkan pandemi mematikan.

Laporan terakhir Virus corona baru yang mematikan, Covid-19, telah membunuh lebih dari 2.600 orang dan menginfeksi hampir 80.000 orang


Dan sekarang para ahli khawatir bahwa virus Covid-19 yang baru, yang telah menewaskan 2.620 orang, akan dibentuk agar sesuai dengan profil itu.

Virus ini telah menyebar jauh melampaui perbatasan China yang sangat ketat, menginfeksi ratusan di Korea Selatan dan Jepang, lebih dari 150 di Italia, dan beberapa lainnya di seluruh dunia.

Tidak seperti SARS, coronavirus mereplikasi pada konsentrasi tinggi di hidung dan tenggorokan, dan tampaknya mampu menyebar kepada mereka yang menunjukkan nol atau gejala ringan.

Marion Koopmans, kepala viroscience di Erasmus University Medical Center di Rotterdam, dan anggota komite darurat WHO, mengatakan virus ini menjadi yang pertama dari jenisnya yang sesuai dengan kategori "Penyakit X".

Menulis di jurnal Cell, dia berkata: "Apakah itu akan terkandung atau tidak, wabah ini dengan cepat menjadi tantangan pandemi sejati pertama yang sesuai dengan kategori penyakit X."

Sekitar 1 dari 7 pasien dengan corona baru mengembangkan pneumonia dan kesulitan bernapas dari virus. Sebanyak lima persen pasien yang mengembangkan coronavirus akan memiliki penyakit kritis, termasuk kegagalan pernafasan, syok septik dan kegagalan multi-organ.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, "Meskipun jumlah total kasus di luar China relatif kecil, kami prihatin dengan jumlah kasus tanpa hubungan epidemiologi yang jelas, seperti riwayat perjalanan ke China atau kontak dengan kasus yang dikonfirmasi."

Dalam sebuah makalah untuk American Medical Association, dokter mengatakan: “Tidak seperti SARS, infeksi Covid-19 memiliki spektrum tingkat keparahan yang lebih luas, mulai dari gejala tanpa gejala hingga gejala berat hingga penyakit parah yang membutuhkan ventilasi mekanis," tandas Adhanom seperti dilansir dari the Sun, Senin (24/2/2020).

“Perkembangan klinis penyakit tampak serupa dengan SARS: pasien mengalami pneumonia sekitar akhir minggu pertama hingga awal minggu kedua penyakit.”

Paul Hunter, profesor kedokteran di University of East Anglia, mengatakan: "Direktur jenderal WHO baru-baru ini berbicara tentang penyempitan jendela peluang untuk mengendalikan epidemi saat ini.

"Titik kritis setelah kemampuan kita untuk mencegah pandemi global berakhir tampaknya jauh lebih dekat setelah 24 jam terakhir." Grafik ini dari laporan tahun lalu menunjukkan contoh global penyakit yang muncul dan muncul kembali
(wbs)