Kapan Vaksin Virus Corona akan Siap Digunakan untuk Manusia?


Dunia tengah menunggu kabar kapan obat virus Corona bisa digunakan. Kabar di antara para peneliti, percobaan vaksin pada manusia segera dimulai. Hanya jika itu berjalan baik dan cara penyembuhan ditemukan, masih ada banyak hambatan sebelum imunisasi global dapat dilakukan.

Bahkan pada strategi pertahanan yang paling efektif, itu hanya memperlambat penyebaran penyakit pernapasan COVID-19. Mengingat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menyatakan status pandemik, maka semua mata beralih ke prospek vaksin. Sebab hanya vaksin yang dapat mencegah orang jatuh sakit.

Melansir The Guardian, sekitar 35 perusahaan dan lembaga akademik berlomba untuk membuat vaksin semacam itu. Setidaknya empat di antaranya sudah memiliki kandidat yang mereka uji pada hewan. Yang pertama diproduksi oleh firma biotek Moderna yang berbasis di Boston, AS, dan segera memasuki uji coba manusia.


Kecepatan pencarian vaksin yang belum pernah terjadi sebelumnya ini sebagian besar berkat upaya China mengurutkan bahan genetik Sars-CoV-2 secara awal. Virus ini yang menyebabkan COVID-19.

China berbagi urutan itu pada awal Januari, sehingga memungkinkan kelompok penelitian di seluruh dunia menumbuhkan virus hidup dan mempelajari bagaimana virus itu menyerang sel manusia serta membuatnya sakit.

Tapi ada alasan lain untuk memulai. Meskipun tidak ada yang bisa meramalkan bahwa penyakit menular berikutnya yang mengancam dunia akan disebabkan oleh virus Corona -flu umumnya dianggap menimbulkan risiko pandemik terbesar- ahli vaksinologi telah melakukan hedging taruhan mereka dengan bekerja pada patogen “prototipe”.

“Kecepatan yang kami miliki [menghasilkan para kandidat ini] sangat bergantung pada investasi untuk memahami bagaimana mengembangkan vaksin untuk virus korona lain,” kata Richard Hatchett, CEO Koalisi untuk Inisiatif Kesiapsiagaan Epidemi (Cepi), yang memimpin upaya membiayai dan mengoordinasikan pengembangan vaksin COVID-19.

Virus Corona telah menyebabkan dua epidemi baru lainnya, yaitu sindrom pernapasan akut yang parah (Sars) di China pada 2002-2004, dan sindrom pernafasan Timur Tengah (Mers), yang dimulai di Arab Saudi pada 2012. Dalam kedua kasus, pekerjaan dimulai pada vaksin yang kemudian ditangguhkan ketika wabah terkandung.

Satu perusahaan, Novavax yang berbasis di Maryland, kini telah menggunakan kembali vaksin-vaksin tersebut untuk Sars-CoV-2. Mereka memiliki beberapa kandidat yang siap memasuki uji coba manusia pada musim semi ini. Moderna, sementara itu, dibangun berdasarkan kerja sebelumnya pada virus Mers yang dilakukan di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS di Bethesda, Maryland.

Sars-CoV-2 berbagi antara 80% dan 90% dari materi genetiknya dengan virus yang menyebabkan Sars -karena itulah namanya. Keduanya terdiri dari strip asam ribonukleat (RNA) di dalam kapsul protein bulat yang ditutupi paku. Paku mengunci reseptor pada permukaan sel yang melapisi paru-paru manusia -jenis reseptor yang sama dalam kedua kasus- memungkinkan virus masuk ke dalam sel. Begitu masuk, dia membajak mesin reproduksi sel untuk menghasilkan lebih banyak salinan dirinya sendiri, sebelum keluar dari sel lagi dan membunuhnya dalam proses.

Semua vaksin bekerja sesuai dengan prinsip dasar yang sama. Mereka menyajikan sebagian atau semua patogen ke sistem kekebalan manusia, biasanya dalam bentuk injeksi dan dengan dosis rendah. Hal itu untuk mendorong sistem untuk menghasilkan antibodi terhadap patogen. Antibodi adalah sejenis ingatan kekebalan yang, setelah dimunculkan sekali, dapat dengan cepat dimobilisasi lagi jika orang tersebut terpapar virus dalam bentuk alami.

Secara tradisional, imunisasi telah dicapai dengan menggunakan bentuk virus yang hidup, dilemahkan, atau sebagian atau seluruh virus setelah tidak diaktifkan oleh panas atau bahan kimia. Metode-metode ini memiliki kelemahan. Bentuk hidup dapat terus berevolusi dalam inang, misalnya, berpotensi menangkap kembali beberapa virulensi dan membuat penerima sakit. Sementara dosis yang lebih tinggi atau berulang dari virus yang tidak aktif diperlukan untuk mencapai tingkat perlindungan yang diperlukan.

Beberapa proyek vaksin COVID-19 menggunakan pendekatan yang telah dicoba dan diuji ini, tapi yang lain menggunakan teknologi yang lebih baru. Satu lagi strategi baru -yang digunakan Novavax, misalnya- membangun vaksin "rekombinan". Cara ini melibatkan mengekstraksi kode genetik untuk lonjakan protein pada permukaan Sars-CoV-2, yang merupakan bagian dari virus yang paling mungkin memicu reaksi kekebalan pada manusia. Lalu menempelkannya ke dalam genom bakteri atau ragi -memaksa mikroorganisme ini menghasilkan protein dalam jumlah besar.

Pendekatan lain, bahkan yang lebih baru, memotong protein dan membangun vaksin dari instruksi genetik itu sendiri. Ini adalah kasus untuk Moderna dan perusahaan lain yang hadir di Boston, CureVac, keduanya membangun vaksin COVID-19 dari RNA messenger.

Portofolio asli Cepi dari empat proyek vaksin COVID-19 yang didanai sangat condong ke arah teknologi yang lebih inovatif ini. Pekan lalu Cepi mengumumkan USD4,4 juta dana kemitraan dengan Novavax dan dengan proyek vaksin vektor Universitas Oxford.

"Pengalaman kami dengan pengembangan vaksin adalah bahwa Anda tidak dapat mengantisipasi ke mana Anda akan tersandung," kata Hatchett, yang berarti bahwa keragaman adalah kuncinya. Dan tahap di mana pendekatan mana pun yang paling mungkin gagal adalah uji klinis atau manusia, yang bagi sebagian kandidat segera dimulai.

Uji klinis, prekursor penting untuk persetujuan peraturan, biasanya berlangsung dalam tiga fase. Yang pertama, melibatkan beberapa lusin sukarelawan sehat, menguji vaksin untuk keamanan, memantau efek samping.

Yang kedua, melibatkan beberapa ratus orang, biasanya di bagian dunia yang terkena penyakit ini, melihat seberapa efektif vaksin itu. Lalu yang ketiga melakukan hal yang sama pada beberapa ribu orang. Tetapi ada tingkat gesekan yang tinggi ketika vaksin eksperimental melewati fase-fase ini.

"Tidak semua kuda yang meninggalkan gerbang awal akan menyelesaikan lomba," kata Bruce Gellin, yang menjalankan program imunisasi global untuk organisasi nirlaba yang berbasis di Washington DC, Sabin Vaccine Institute.

Ada alasan bagus untuk itu. Entah para kandidat vaksin tidak aman, atau mereka tidak efektif, atau keduanya. Menyaring kotoran sangat penting, itulah sebabnya uji klinis tidak dapat dilewati atau dilarikan. Persetujuan dapat dipercepat jika regulator telah menyetujui produk serupa sebelumnya.

Uji Coba Vaksin BerbahayaVaksin flu tahunan, misalnya, adalah produk dari jalur perakitan yang sangat baik di mana hanya satu atau beberapa modul harus diperbarui setiap tahun. Sebaliknya, Sars-CoV-2 adalah patogen baru pada manusia dan banyak teknologi yang digunakan untuk membuat vaksin juga relatif belum teruji.

Tidak ada vaksin yang dibuat dari bahan genetik -RNA atau DNA- yang telah disetujui hingga saat ini, misalnya. Jadi kandidat vaksin COVID-19 harus diperlakukan sebagai vaksin baru dan seperti yang dikatakan Gellin. "Walaupun ada dorongan untuk melakukan hal-hal secepat mungkin, sangat penting untuk tidak mengambil jalan pintas," ujar Gellin.

Sebuah ilustrasi tentang itu adalah vaksin yang diproduksi pada 1960-an terhadap virus syncytial pernapasan, virus umum yang menyebabkan gejala seperti pilek pada anak-anak. Dalam uji klinis, vaksin ini ditemukan memperburuk gejala-gejala tersebut pada bayi yang kemudian tertular virus.

Efek serupa diamati pada hewan yang diberi vaksin Sars eksperimental awal. Ini kemudian dimodifikasi untuk menghilangkan masalah itu, tapi sekarang karena telah digunakan kembali untuk Sars-CoV-2, perlu dilakukan pengujian keamanan yang ketat terutama untuk mengesampingkan risiko penyakit yang meningkat.

Karena alasan inilah maka mengambil kandidat vaksin sampai pada persetujuan regulator biasanya memakan waktu satu dekade atau lebih. Inilah mengapa Presiden AS, Donald Trump menabur kebingungan ketika pada sebuah pertemuan di Gedung Putih tanggal 2 Maret, dia mendesak agar vaksin siap digunakan oleh pemilihan AS pada November tahun ini.

"Seperti kebanyakan ahli vaksinologi, saya tidak berpikir vaksin ini akan siap sebelum 18 bulan," kata Annelies Wilder-Smith, profesor penyakit menular di London School of Hygiene dan Tropical Medicine.

Sementara itu, ada masalah potensial lainnya. Segera setelah vaksin disetujui, dibutuhkan dalam jumlah besar dan banyak organisasi dalam lomba vaksin COVID-A9 tidak memiliki kapasitas produksi yang diperlukan.

Pengembangan vaksin sudah merupakan urusan yang berisiko, dalam hal bisnis, karena begitu sedikit kandidat yang mendekati klinik. Fasilitas produksi cenderung disesuaikan dengan vaksin tertentu, dan meningkatkannya ketika Anda belum tahu apakah produk akan berhasil tapi tidak layak secara komersial.

Cepi dan organisasi serupa ada untuk memikul sebagian risiko, membuat perusahaan-perusahaan terdorong untuk mengembangkan vaksin yang sangat dibutuhkan. Cepi berencana berinvestasi dalam mengembangkan vaksin Covid-19 dan meningkatkan kapasitas produksi secara paralel.